Ketika Agama Tanpa Iman

Posted by

Gejala kebangkitan agama di dunia tampaknya masih diiringi skeptisisme. Atheisme klasik yang telah dikembangkan sejumlah pemikir, seperti Ludwig Feuerbach, Karl Marx, Friedrich Nietzsche, dan Sigmund Freud, kini disusul dengan atheisme modern oleh Richard Dawkins, Christhoper Hitchens, dan Sam Harris.

Atheisme modern yang muncul akhir abad ke-19 gencar mempromosikan kematian Tuhan. Agama dianggap sebagai sumber masalah. Jelas ini kesimpulan yang menyesatkan. Diakui, kerap muncul beberapa sikap intoleransi dan kekerasan berbaju agama. Tetapi tidak pernah ditemukan bukti obyektif dan akurat yang menunjukkan agama sebagai sumber masalah-masalah itu.

Karen Armstrong dalam The Case for God: What Religion Really Means (2009) menarik disimak. Dengan cerdas, ia melakukan pembelaan terhadap Tuhan dan agama. Armstrong mampu meruntuhkan suara-suara sumbang kaum atheis yang menyatakan bahwa Tuhan telah mati.

Memahami agama memang bukan persoalan mudah. Bagi Armstrong, agama adalah disiplin amaliah, dan memahaminya tidak bisa instan. Tanpa latihan spiritual dan pengamalan secara berkelanjutan, mustahil manusia mampu menghayati kenikmatan dalam beragama. Justru manusia akan terperangkap dalam kesempitan dan keruwetan dalam beragama.

Kemajuan ilmu tidak sepenuhnya mampu mengantarkan manusia untuk dapat mengenal Tuhan secara benar. Buktinya, tidak jarang kemajuan ilmu justru melemparkan manusia pada penghambaan materi. Mereka tidak mampu menangkap makna tentang Tuhan.

Lihat saja Harvey Cox dalam The Secular City (1965). Dengan angkuh, ia menyatakan bahwa Tuhan telah mati, iman adalah musuh perdamaian. John Lennon, dalam lagu berjudul Immagine (1971), juga menegaskan bahwa surga dan neraka hanya omong kosong. Bahkan, dalam The Gospel of Christian Atheism (1966), Thomas J.J. Altizer berteriak lantang bahwa kematian Tuhan adalah kabar gembira karena akan membebaskan manusia dari perbudakan.

Kesimpulan-kesimpulan di atas tentu sangat tergesa-gesa dan dangkal. Apa yang dinyatakan kaum atheis itu justru membuktikan ketidakpahaman mereka dalam memahami kompleksitas dan ambiguitas kehidupan modern. Mereka terbukti tidak fasih dalam teologi dan konservatif secara moral dan intelektual.

Agama itu mirip seni. Ia justru membantu manusia hidup secara kreatif, damai, dan gembira. Adalah kesalahan fatal jika manusia modern menyangkal keberadaan Tuhan hanya karena Tuhan tidak benar-benar nyata oleh mata. Benarlah kata Paul Tillich ketika menyatakan bahwa manusia modern sekarang ini sulit untuk berbicara tentang Tuhan, karena mereka langsung bertanya apakah Tuhan itu ada atau tidak. Tuhan hendak direduksi menjadi hipotesis ilmiah. Mereka lupa bahwa Tuhan tidak bisa disaksikan tetapi dirasakan.

Itulah makna iman. Kehilangan iman memang dapat menyebabkan manusia sukar memahami Tuhan dan agama.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *